Nah kalau penulisan tentang hal ini banyak terilhami dari pengalaman selama mengajar, sulit untuk memahamkan konsep osmosis kepada peserta didik, semoga sedikit coretan ini bisa membantu 

Darmawan, Ericka 2011.

Pengukuran potensial osmotik dapat dilakukan dengan peristiwa plasmolisis. Plasmolisis merupakan dampak dari peristiwa osmosis. Osmosis adalah gerakan suatu materi, misalnya air melintasi suatu selaput atau membran. Air selalu bergerak melewati membran ke arah sisi yang mangandung jumlah materi terlarut paling banyak dan kadar air paling sedikit (konsentrasinya tinggi). Proses Osmosis akan berhenti jika konsentrasi zat di kedua sisi membran tersebut telah mencapai keseimbangan.

Sel tumbuhan dapat mengalami kehilangan air, apabila potensial air di luar sel lebih rendah daripada potensian air di dalam sel. Apabila sel kehilangan air cukup besar, maka ada kemungkinan volume isi sel akan menyusut, sehingga tidak dapat mengisi seluruh ruangan yang dibentuk oleh dinding sel. Artinya membran dan sitoplasma akan terlepas dari dinding sel. Peristiwa ini disebut plasmolisis.

Menurut Loveless (1991) plasmolisis dibedakan menjadi 2 tingkatan yaitu plasmolisis sempurna dan plasmolisis insipien. Plasmolisis insipien adalah bila 50% jumlah sel dalam suatu jaringan mengalami plasmolisis. Keadaan ini dapat dikembalikan dengan meletakkan jaringan pada larutan yang hipotonis. Bila plasmolisis terus berlanjut, cairan dalam sel akan tertarik keluar. Keadaan ini menyebabkan tekanan turgor menurun, akibatnya seluruh protoplasma keluar dan sel tidak dapat dikembalikan pada keadaan semula. Peristiwa ini yang disebut sebagai plasmolisis sempurna.

Membran protoplasma dan sifat permeabel deferensiasinya dapat diketahui dari proses plasmolisis. Permeabilitas dinding sel terhadap larutan gula diperlihatkan oleh sel-sel yang terplasmolisis. Apabila ruang bening diantara dinding dengan protoplas diisi udara, maka dibawah mikroskop akan tampak di tepi gelembung yang berwarna kebiru-biruan. Jika isinya air murni maka sel tidak akan mengalami plasmolisis. Molekul gula dapat berdifusi melalui benang-benang protoplasme yang menembus lubang-lubang kecil pada dinding sel. Benang-benang tersebut dikenal dengan sebutan plasmolema, dimana diameternya lebih besar daripada molekul tertentu sehingga molekul gula dapat masuk dengan mudah (Salisbury, 1995).

Keadaan volume vakuola dapat untuk menahan protoplasma agar tetap menempel pada dinding sel sehingga kehilangan sedikit air saja akan berakibat lepasnya protoplasma dari dinding sel. Peristiwa plasmolisis seperti ini disebut plasmolisis insipien. Plasmolisis insipien terjadi pada jaringan yang separuh jumlahnya selnya mengalami plasmolisis. Hal ini terjadi karena tekanan di dalam sel = 0. potensial osmotik larutan penyebab  plasmolisis insipien setara dengan potensial osmotik di dalam sel setelah keseimbangan dengan larutan tercapai (Salisbury and Ross, 1992).

About JavAurora

Aku bagai berjalan di atas air, beriak tapi tak berbekas

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s